Kamis, November 03, 2011

Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar



Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar:
kebijakan, implementasi, dan kenyataan
Yth. Rektor Universitas Negeri Malang selaku Ketua Senat,
Universitas Negeri Malang
Yth. Para Anggota Senat, Ketua dan Para Anggota Komisi Guru Besar
Universitas Negeri Malang
Yth. Para Pejabat Struktural Universitas Negeri Malang
Yth. Para Rektor Perguruan Tinggi di Malang
Yth. Rekan dosen dan mahasiswa Universitas Negeri Malang
Yth. Para Undangan serta Hadirin yang berbahagia.
Assalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh.
Pada kesempatan ini perkenankan saya memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah
swt atas segala rahmat dan karunia-Nya yang telah dilimpahkan pada hari yang amat
berbahagia ini. Saya merasa bersyukur pada hari ini mendapat kehormatan untuk
menyampaikan pidato pengukuhan saya sebagai Guru Besar dalam bidang Metodologi
Pengajaran Bahasa Inggris pada Fakultas Sastra Universitas Negeri Malang.
Melalui pidato pengukuhan ini saya berharap dapat memberikan sumbangan
pikiran untuk pengajaran bahasa Inggris terutama di sekolah dasar. Sumbangan pikiran
ini berupa tinjauan tentang pelaksanaan kebijakan pemberlakuan matapelajaran bahasa
Inggris di sekolah dasar. Tinjauan ini berdasarkan hasil beberapa penelitian, dan catatan
lapangan, pengalaman dan teori tentang perkembangan anak terutama tentang
perkembangan bahasa. Secara berturut-turut akan saya kemukakan: (1) kebijakan dan
asar pemikiran English for Young Learners (EYL); (2) landasan teori program EYL; (3)
kenyataan di lapangan; (4) kualifikasi guru EYL; (5) perangkat pembelajaran; dan (6)
pelatihan guru.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 2
1. Kebijakan dan Dasar Pemikiran EYL
Hadirin yang saya hormati !
Matapelajaran bahasa Inggris di sekolah dasar negeri sudah dilaksanakan selama
kurang lebih 10 tahun. Kebijakan tentang dimungkinkannya pelajaran bahasa Inggris di
sekolah dasar secara resmi dibenarkan sebab dilandasi dengan kebijakan-kebijakan
terkait. Kebijakan Depdikbud RI No. 0487/4/1992, Bab VIII, menyatakan bahwa sekolah
dasar dapat menambah matapelajaran dalam kurikulumnya, asalkan pelajaran itu tidak
bertentangan dengan tujuan pendidikan nasional. Kemudian, kebijakan ini disusul oleh
SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 060/U/1993 tanggal 25 Februari 1993
tentang dimungkinkannya program bahasa Inggris di sebagai mata pelajaran muatan
lokal SD, dan dapat dimulai pada kelas 4 SD. Selanjutnya kebijakan nasional itu
ditindaklanjuti dengan SK Kepala Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan Propinsi Jawa Timur No. 1702/105/1994 tanggal 30 Maret 1994,
menyatakan bahwa di Jawa Timur matapelajaran bahasa Inggris sebagai mata
pelajaran muatan lokal pilihan.
Kebijakan ini telah ditanggapi secara positif dan luas oleh masyarakat, yaitu
sekolah-sekolah dasar yang merasa memerlukan dan mampu untuk menyelenggarakan
pengajaran bahasa Inggris. Dalam perjalanan pengembangannya, bahasa Inggris yang
semula sebagai matapelajaran muatan lokal pilihan menjadi matapelajaran muatan lokal
wajib di beberapa daerah. Kurikulum matapelajaran muatan lokal ini tidak disusun oleh
Pusat Kurikulum Depdiknas tetapi dikembangkan di tingkat provinsi. Oleh karena itu,
kurikulum muatan lokal di Jawa Timur berbeda dengan di Jawa Tengah dan Jawa Barat,
baik mengenai tujuannya maupun materinya (Suyanto, 2001).
Dari hasil analisis, Kurikulum Bahasa Inggris sebagai muatan lokal yang ada bila
benar-benar kita cermati masih banyak kelemahannya. Tujuan yang merupakan salah
satu komponen penting pengajaran bahasa Inggris tidak sesuai untuk perkembangan
anak usia 6–12 tahun. Empat Kurikulum Muatan Lokal (Jatim, Jateng, Jabar, DIY) yang
telah dikaji menunjukkan adanya perbedaan dalam pendekatan dalam penysusunan,
tujuan, dan materi/topik. Pembelajaran bahasa asing untuk sekolah dasar di luar negeri
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 3
sudah dimulai tahun 60-an, mencapai puncak pada tahuan 70-an dan sempat surut.
Namun sekarang sejak tahun 90-an telah terjadi ledakan anak belajar bahasa asing lebih
dini. Bahasa asing di SD sebenarnya untuk memperkenalkan kepada siswa bahwa ada
bahasa lain selain bahasa ibu. Di Indonesia dengan adanya kebijakan di muka,
seyogyanya bahasa Inggris diperkenalkan melalui kegiatan yang sesuai dengan kegiatan
di dunia anak. Misalnya, belajar kosakata dan kalimat sederhana tentang apa yang ada di
sekitarnya atau belajar sambil menggambar, menyanyi, bermain, dan berceritera.
Bagaimana kenyataan di lapangan sekarang? Anak-anak SD ditugasi untuk
menerjemahkan kalimat-kalimat yang sulit, mencatat tata bahasa dengan istilah yang
tidak dimengerti oleh siswa, dan mengerjakan pekerjaan rumah yang sering tidak jelas
perintahnya sehingga ada jawaban yang rancu.
Guru ditugasi kepala sekolah untuk mengajar bahasa Inggris sedangkan dia tidak
mempunyai latar belakang pendidikan bahasa Inggris. Hal ini terjadi karena sekolah
terpaksa harus mengajarkan bahasa Inggris pada siswanya karena permintaan
masyarakat atau perintah atasan. Walaupun sebenarnya sekolah yang bersangkutan
tidak/belum mampu melaksanakan karena tidak ada tenaga guru yang memadai dan
belum disiapkan kegiatan kurikulum yang terencana dengan baik.
Kenyataan yang ada pada saat kebijakan diberlakukan para pembuat kebijakan
terkesan kurang atau tidak melakukan analisis kebutuhan secara cermat sebelumnya.
Apakah tenaga di lapangan sudah siap? Apakah kurikulum/silabus sudah ada? Yang
jelas walaupun disebutkan bahwa bahasa Inggris di sekolah dasar, mata pelajaran bahasa
Inggris bukan merupakan matapelajaran wajib dan dapat diajarkan bila memang
dibutuhkan dan tersedia tenaga pengajar, banyak sekolah yang memaksakan diri untuk
melaksanakan program ini. Permintaan masyarakat, yaitu orang tua murid yang minta
agar anaknya juga belajar bahasa Inggris seperti yang ada di sekolah lain sebenarnya
bukan alasan yang kuat. Selain itu, juga adanya “perintah” atau keputusan dari Dinas
Pendidikan setempat yang mewajibkan sekolah untuk memberikan pelajaran bahasa
Inggris sebagai pelajaran muatan lokal wajib.
Pada kenyataannya mengembangkan suatu program baru (dalam hal ini program
pengajaran bahasa Inggris) tidaklah mudah. Sebenarnya sangat penting untuk melandasi
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 4
program dengan dasar pemikiran yang kuat mengapa perlu ada program yang
dimasukkan dalam kurikulum sekolah. Dasar pemikiran itu harus dikembangkan: apakah
memang untuk memenuhi kebutuhan, atau sebagai prioritas untuk bidang tertentu agar
sejajar dengan negara lain.
Menurut Curtain & Pesola (1994) Dewan Sekolah dan Persatuan Orang Tua
memerlukan alasan kuat dan bukti nyata sebelum membuat keputusan atau kebijakan
tentang waktu, dana, dan jenis suatu program baru. Program bahasa Inggris ini perlu
mengetengahkan manfaat dari pembelajaran bahasa, pilihan bahasa yang mana yang
harus diajarkan, dan jenis pembelajaran yang umum yang akan dipakai, dan lain
sebagainya. Dasar pemikiran yang meyakinkan dan mantap akan dapat membantu
keberadaan pelajaran bahasa asing di sekolah dasar.
Hadirin yang saya hormati
Dasar pemikiran para pengambil keputusan sepuluh tahun yang lalu memang tidak
salah, yaitu adanya kebutuhan keterampilan berbahasa Inggris untuk ikut berpartisipasi
dalam era komunikasi dan globalisasi, serta untuk transfer ilmu, baik dalam bahasa
Inggris lisan (ceramah, diskusi, presentasi) atau tertulis (membaca referensi, menulis
laporan, dan sebagainya). Namun, menurut saya banyak hal yang tidak atau kurang
diperhatikan oleh para pembuat kebijakan. Adapun dasar pemikiran yang terlupakan
antara lain adalah sebagai berikut.
1) Selama ini program bahasa Inggris dimulai di SMP, berarti semua lulusan
SMU/SMK/MA telah belajar bahasa Inggris selama 6 tahun. Kenyataan
menunjukkan bahwa setelah 6 tahun belajar bahasa Inggris, lulusan belum
dapat memanfaatkan keterampilan berbahasa Inggrisnya pada waktu mereka
belajar di perguruan tinggi. Mungkin bila dimulai lebih dini, dari kelas empat
SD, maka jangka waktu belajar bahasa asing ini menjadi lebih lama. Berarti
secara teoretis, pemerolehan belajarnya diharapkan akan lebih baik dan dapat
memanfaatkan keterampilannya untuk membaca buku referensi di Perguruan
Tinggi.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 5
2) Anak usia 10 tahun (kelas 4 SD) sedang dalam proses berubah yang tadinya
“egosentris” ke hubungan timbal balik atau “reciprocity” sehingga bila
pengajaran bahasa asing dimulai lebih dini maka hal ini akan memicu
keterampilan kognitif.
3) Beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan: (1) Apakah sudah
dipersiapkan guru yang terampil mengajar anak-anak dengan bahasa Inggris
sederhana dan benar? Belajar bahasa baru apalagi bahasa asing merupakan
pengalaman yang “traumatic”. Untuk menghindari rasa takut, malu dan
sebagainya perlu dipikirkan bagaimana membantu mereka merasa senang dan
tenang. Kenyataanya sekarang banyak guru yang bukan guru bahasa Inggris
diminta mengajar tanpa pengetahuan bagaimana menggunakan bahasa ibu
dulu, sedikit demi sedikit makin membiasakan mereka menggunakan bahasa
Inggris (Reilly & Ward, 1997); (2) Bahan ajar apa atau yang mana akan
diberikan kepada siswa yang sekolahnya berbeda-beda lokasi, sosial, ekonomi,
dan kultur/kebiasaannya?; (3) Bagaimana guru melakukan penilaian
pemerolehan belajar siswanya dengan benar?
Masih banyak lagi hal-hal yang perlu dipertimbangkan sebelum suatu kebijakan
baru diberlakukan. Bahkan ada yang mempermasalahkan juga mengenai posisi bahasa
Inggris, untuk bahasa Inggris sebagai bahasa asing sebagai matapelajaran atau nantinya
sebagai “medium” dalam bilingual education (Chamot, 1987). Di Indonesia saat ini
sedang dicoba program pembelajaran bilingual untuk matapelajaran matematika dan
IPA di Sekolah Dasar kelas 4 dan 5 (42 SD di 30 propinsi).
2. Landasan Teori Penyelenggaraan EYL
Hadirin yang Saya Hormati!
Dalam psikologi pendidikan dikenal adanya teori perkembangan. Model
pembelajaran yang cukup dikenal adalah pendekatan perkembangan yang sering
dihubungkan dengan Jean Piaget (1896–1980). Dalam model Piaget (dalam Orlich et.al.,
1998) dikenal adanya empat tahap perkembangan yaitu sensorimotor stage, (lahir
sampai usia 2 tahun); preoperational stage (2–8 tahun); concrete operational stage (8–
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 6
11 tahun); dan formal stage (11–15 tahun keatas). Jadi, apabila anak SD belajar bahasa
mulai kelas 3 atau 4 mereka sedang dalam tahap concrete operational stage dan oleh
karena itu mereka memerlukan banyak ilustrasi, model, gambar, dan kegiatan-kegiatan
lain.
Rupanya Piaget kurang percaya bahwa penggunaan pembelajaran langsung
sebenarnya sama pentingnya dalam pengembangan pengetahuan alam, logika, dan
matematika (Wood, 2001). Perlu diingat terlalu banyak pembelajaran verbal atau
penggunaan demonstrasi dalam mengajar, terutama untuk pebelajar muda usia dapat
menghalangi pengembangan pengetahuan.
Saat ini banyak penelitian yang membuktikan dan cukup meyakinkan bahwa
sebenarnya manfaat pembelajaran verbal, interaksi sosial, dan kultur dapat
meningkatkan pembelajaran secara optimal. Hal ini jelas dalam teori Zone of Proximal
Development (ZPD) yang dikembangkan oleh Vygotsky (1978; 1986). Apakah ZPD itu?
“ZPD is the distance between the actual development level as determined by
independent problem solving and the level of potential development as
determined through problem solving under adult guidance or in collaboration
with more capable peers”
Bila seorang anak tidak dapat memahami sesuatu, maka menurut Piaget anak itu
belum siap secara mental. Bagi Vygotsky, pelajaran itu di luar daerah perkembangan
pengetahuannya. Dalam hal ini belajar memiliki suatu nilai sosial. Untuk pembelajaran
bahasa Inggris interaksi sosial ini dapat terlaksana dalam bentuk tugas berpasangan atau
kelompok.
Pembelajaran bahasa asing untuk anak-anak di Amerika dan Eropa sudah dimulai
sejak tahun lima puluhan dan menjadi sangat populer pada tahun enampuluhan, namun
agak menurun pada tahun tujuh puluhan. Pembelajaran bahasa Inggris untuk sekolah
dasar didasari suatu pendapat bahwa belajar bahasa asing atau bahasa kedua akan lebih
baik bila dimulai lebih awal (Hamerly, 1982:265).
Asumsi tentang usia dan pembelajaran bahasa antara lain adalah anak-anak belajar
bahasa lebih baik dari pebelajar dewasa, pembelajaran bahasa asing di sekolah
sebaiknya dimulai seawal mungkin, lebih mudah menarik perhatian dan minat anak-anak
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 7
dari pada orang dewasa, pada dasarnya anak belajar bahasa sama dengan orang dewasa,
seperti diungkapkan Ur (1996:296). Asumsi tersebut belum dikonfirmasi dengan
penelitian walaupun dari pengalaman kelihatannya pebelajar anak-anak lebih baik, dan
ternyata ada bukti bahwa lebih tua usia anak lebih efektif dia belajar bahasa (Singleton,
1989; Ellis, 1994; Ur, 1996). Lebih lanjut, Ur mengatakan ada tiga sumber perhatian
untuk anak-anak di kelas yaitu gambar, dongeng, dan permainan. Anak-anak senang
melihat gambar terutama yang menarik, jelas dan berwarna. Demikian pula anak senang
mendengar dongeng/ceritera, kemudian suka membaca apalagi dilengkapi dengan
gambar-gambar. Belajar bahasa sambil bermain merupakan kegiatan yang
menyenangkan bagi anak-anak atau sering disebut sebagai recreational time out
activities.
Pada hakekatnya menurut Curtain dan Pesola (1994) anak-anak akan belajar
bahasa asing dengan baik apabila proses belajar terjadi dalam konteks yang komunikatif
dan bermakna bagi mereka. Untuk anak-anak konteks ini meliputi situasi sosial, kultural,
permainan, nyanyian, dongeng, dan pengalaman-pengalaman kesenian, kerajinan, dan
olah raga.
Dua teori yang penting tentang perkembangan psikologi ini, yakni teori Piaget dan
Vygotsky, dapat memberi informasi penting bagaimana kita memikirkan anak sebagai
siswa/pebelajar bahasa, terutama bahasa asing.
Menurut Piaget, anak adalah pembelajar dan pemikir aktif. Mereka selalu
melakukan interaksi secara terus-menerus dengan dunia lingkungannya dan
memecahkan persoalan yang mereka hadapi di lingkungan tersebut, sehingga proses
belajar terjadi secara aktif. Hal ini dihasilkan oleh anak sendiri, bukan dari hasil
menirukan orang lain dan didapat sejak lahir. Donaldson (1978) menekankan implikasi
pendapat Piaget bahwa anak selalu berusaha secara aktif mencari pengertian mengenai
dunia, bertanya dan ingin mengetahui. Juga sejak kecil anak selalu mempunyai maksud
dan tujuan: dia ingin menanyakan atau melakukan sesuatu. Meskipun anak sebagai
pembelajar aktif, mereka mempunyai pengalaman yang terbatas. Hal ini dapat
dimengerti bagaimana mereka merespon tugas dan aktivitas di dalam kelas bahasa. Oleh
sebab itu, harus dipikirkan bagaimana guru dapat menyajikan benda-benda, situasi, dan
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 8
aktivitas yang menarik untuk anak-anak sekolah dasar agar mereka dapat belajar dengan
baik.
Pendapat Vygotsky (1962) berbeda dengan Piaget mengenai bahasa dan orangorang
lain di dunia anak. Dia berpendapat bahwa anak merupakan bagian dari sosial,
meskipun dia tidak mengabaikan perkembangan kognitif individu. Menurut dia pusat
perkembangan dan belajar terjadi di dalam konteks sosial, di dunia yang penuh dengan
orang lain, yang berhubungan dengan anak sejak lahir. Orang-orang tersebut memegang
peranan penting untuk menolong anak belajar (bermain, membaca ceritera, berbicara,
memperlihatkan benda, ide-ide). Di sini orang dewasa merupakan mediator dunia untuk
anak-anak. Kemampuan belajar melalui instruksi dan media merupakan karakteristik
intelegensi manusia. Dengan pertolongan orang dewasa/guru anak dapat mengerjakan
dan mengerti lebih banyak daripada mereka mengerjakan sendiri. Ini berarti juga
merupakan penghematan waktu. Belajar mengerjakan sesuatu dan belajar berpikir
keduanya ditolong oleh interaksi dengan orang dewasa. Banyak dari ide Vygotsky yang
dipergunakan dalam menyusun kerangka pengajaran bahasa asing untuk anak.
Selain itu kegiatan untuk mereka diarahkan pada minat anak, tingkat
perkembangannya, dan latar belakang pengalamannya. Kegiatan perlu direncanakan
untuk berbagai gaya belajar dan untuk melakukan kegiatan yang memberi kesempatan
untuk bergerak secara fisik.
Sebenarnya tujuan pengajaran bahasa Inggris di Indonesia berbeda dengan tujuan
pengajaran bahasa Inggris sebagai bahasa kedua di negara di mana bahasa Inggris
sebagai medium komunikasi. Bahasa Inggris merupakan bahasa asing pertama yang
wajib diajarkan di SLTP dan SMU, sedangkan di SD merupakan salah satu pelajaran
muatan lokal yang sebenarnya bukan (atau belum) merupakan mata pelajaran wajib.
Tujuan pengajaran bahasa Inggris mencakup semua kompetensi bahasa, yaitu:
menyimak (listening), berbicara (speaking), membaca (reading), dan menulis (writing).
Bahasa Inggris sangat berbeda dengan bahasa pertama anak-anak (bahasa
Indonesia, Jawa, Sunda, dan bahasa daerah yang lain di Indonesia). Perbedaan
kebahasaan ini penting untuk dipahami guru agar pembelajaran dapat
dipertanggungjawabkan kebenarannya. Perbedaan tersebut antara lain: ucapan, ejaan,
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 9
struktur bahasa, tekanan dan intonasi, kosakata, dan nilai kultur bahasa asing. Gebhard
(1996) menyatakan bahwa kebanyakan pelajaran bahasa Inggris diarahkan agar siswa
dapat menganalisis dan memahami bahasa Inggris sehingga mereka dapat lulus ujian.
Kenyataannya adalah tidak ada atau sedikit sekali kesempatan bagi siswa untuk
menerapkan apa yang mereka pelajari dalam situasi yang komunikatif di luar sekolah.
Pada umumnya kelas bahasa Inggris di Indonesia lebih banyak menekankan pada
“learning about English” bukan “learning how to use English”.
3. Kenyataan di Lapangan
Hadirin yang saya hormati
Sejak dikeluarkan kebijakan tentang pengajaran bahasa Inggris di sekolah dasar,
telah banyak penelitian yang dilakukan baik oleh mahasiswa untuk skripsi atau tesisnya
maupun oleh dosen yang mempunyai perhatian terhadap pengajaran bahasa Inggris
untuk anak atau EYL. Hal ini sangat penting sebab dengan adanya penelitian, data
lapangan yang berupa kenyataan sebagai akibat diberlakukannya kebijakan-kebijakan
terkait dapat diungkap dan ditindaklanjuti. Karena keterbatasan waktu maka saya pilih
fakta yang saya anggap relevan dengan judul pidato ini.
Beberapa temuan penelitian yang telah saya lakukan empat tahun terakhir antara
lain sebagai berikut. Pada tahun 2000 dengan responden 3404 siswa di sepuluh propinsi
(Jatim, Jateng, DIY, Bali, NTT, Sulsel, Kalteng, Kalsel, Sumbar, dan Sumsel)
menunjukkan bahwa siswa dengan NEM tinggi (66,9%) dan dengan NEM rendah
(56,4%) telah belajar bahasa Inggris ketika di SD. Ketika di SD mereka merasa senang
belajar bahasa Inggris (89,4% yang NEM tinggi dan 85,4% yang NEM rendah)
Walaupun merasa senang, mereka juga menyatakan bahwa belajar bahasa Inggris sulit.
Kelas yang NEM tinggi 53% menyatakan mengalami kesulitan, sedangkan kelas NEM
rendah lebih banyak (73,8%) yang menyatakan mengalami kesulitan. Sayang sekali rasa
senang belajar bahasa Inggris di SD ini ketika di SMP menurun, menjadi 63% dan lebih
dari separo (62,9%) menyatakan mengalami kesulitan dalam pelajaran bahasa Inggris.
Informasi penting yang diperoleh pada penelitian tahun 2001, yakni terdapat cukup
banyak buku/bahan ajar di pasaran di Jawa Timur, yaitu ada 37 macam, dan yang
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 10
dipakai di Kota dan Kabupaten Malang ada 21 judul, dicetak oleh 16 penerbit. Hasil
analisis data tentang kualitas buku ajar menunjukkkan bahwa hanya 19,04% yang
berkategori “baik”, dan 33,3% berkategori “cukup” sedangkan 42,85% berkategori
“jelek”. Namun, secara keseluruhan bila ditinjau dari kualitas isi sebagian besar bukubuku
itu dalam kategori “cukup” (57,1%).
Bahan ajar atau materi merupakan sumber penting bagi guru dalam membantu
siswanya untuk belajar bahasa Inggris. Bahan ajar untuk anak-anak di SD dapat berupa
buku teks, lembar kegiatan siswa (LKS), buku ceritera, kaset rekaman dialog, brosur,
gambar, poster atau benda-benda nyata lainnya. Dalam hal ini yang penting adalah
bukan bahan itu sendiri tetapi bagaimana bahan itu dipakai untuk membantu siswa
belajar bahasa (Moon, 2000).
4. Kualifikasi Guru EYL
Hadirin yang saya hormati!
Guru merupakan pelaksana yang harus mampu menerjemahkan komponen
kurikulum, yaitu tujuan, metodologi, materi, dan evaluasi menjadi kegiatan praktis di
kelas bahasa Inggris. Oleh karena itu, guru SD yang mengajar bahasa Inggris atau guru
bahasa Inggris yang mengajar di SD harus memiliki kemampuan dan keterampilan
berbahasa Inggris yang mumpuni dan menguasai teknik-teknik mengajar bahasa Inggris
yang sesuai untuk anak-anak. Hal ini sangat ditekankan oleh Fillmore (1991) yang dari
hasil penelitiannya ditemukan bahwa anak-anak yang berhasil dalam pemerolehan
bahasa Inggris adalah mereka yang sering berinteraksi dengan orang-orang yang
menguasai bahasa Inggris dengan baik.
Dengan kata lain, guru harus menguasai bahasa Inggris dan pembelajaran bahasa
untuk dapat mengevaluasi ketepatan berbagai metode, materi, dan pendekatan untuk
dapat membantu siswanya agar berhasil.
Beberapa temuan yang cukup serius mengenai guru SD yang terlibat dalam
sosialisasi hasil pengembangan model pembelajaran bahasa Inggris untuk sekolah dasar,
antara lain sebagai berikut.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 11
Latar belakang pendidikan guru di Kota dan Kabupaten Malang menunjukkan
bahwa sebagian besar berlatar belakang pendidikan S-1 (71,4%). Sebagian kecil lainnya
berpendidikan sarjana muda atau diploma (3,6%), D-1 (5,4%) dan D-2 (1,8%), yang
berpendidikan SPG (7,1%) serta SMU (8,9%). Dari yang berlatar belakang pendidikan
S-1 itu, ternyata yang berpendidikan S-1 pendidikan bahasa Inggris sebanyak 46%,
sedangkan yang berpendidikan S-1 bahasa Inggris non-pendidikan hanya 3,6%. Bila
dilihat dari rata-rata latar belakang pendidikannya, keadaan guru bahasa Inggris di
Malang tidak perlalu jelek.
Latar belakang pendidikan para guru SD yang ikut pelatihan sosialisasi di sepuluh
daerah di Pulau Jawa dan Sumatera (sebanyak 1096 orang) adalah sejumlah 336 orang
(30,66%) berpendidikan D2 PGSD tanpa pendidikan khusus bahasa Inggris untuk anak.
Sebanyak 193 orang (17,61%) memegang ijazah S-1 non bahasa Inggris, sedangkan 128
guru (11,68%) hanya berpendidikan SMA atau SMK. Sebanyak 170 guru (15,57%)
berpendidikan S-1 bahasa Inggris. Sebanyak 166 guru (15,15%) tidak memberikan
jawaban, ada beberapa di antara mereka merasa malu karena hanya berpendidikan MTs
dan SMP saja.
Beberapa temuan penting yang dapat direkam selama penelitian dan kegiatan
sosialisasi antara lain adalah sebagai berikut.
Pronunciation: Banyak ucapan yang tidak benar dan bahkan dapat berarti lain.
Banyak guru tidak dapat membedakan antara bunyi | d | dan | t |, [fu:d]: food diucapkan
[fut]: foot. Huruf c dengan bunyi | k | electric dengan bunyi | s | pada electricity. Yang
lebih parah adalah ketika seorang guru EYL sedang mengajar di kelas, sebagai model,
memberi contoh dan ditirukan siswanya:
- It is a cucumber, karena c dibunyikan dalam bahasa Indonesia maka jadilah
bahasa Inggris: It is a [cucumb r].
- Bagaimanakah jadinya bila anak-anak itu pulang dan melihat ibunya mengiris
mentimun, kemudian dia mengatakan: It is a [cucumb r] and you need a
[knæf].
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 12
- Seharusnya cucumber [kyuk mbc] dan knife [n if] diucapkan [knæf] oleh
seorang guru yang sedang memperkenalkan alat-alat dapur di sebuah kelas
bahasa Inggris di sebuah kota kecamatan.
Struktur bahasa: Banyak guru yang sangat kurang penguasaan bahasa
Inggrisnya, termasuk tata bahasa yang minimal harus dikuasai oleh seorang guru yang
mengajar (bahkan memberi dasar!) bahasa Inggris di sekolah dasar. Misalnya:
- Bentuk kata benda tunggal dan jamak: many book, seharusnya books. The
student go, seharusnya goes. She cooking; dsb.
- Banyak peserta pelatihan yang tidak dapat membedakan penggunaan
much vs many
he vs she
go vs come
dan sebagainya.
Keterampilan teknis: Ternyata banyak guru yang tidak tahu:
- bagaimana memegang flash cards yang benar sehingga seluruh siswa dapat
melihat dengan jelas;
- bagaimana mengajarkan nyanyian sehingga dalam waktu singkat (kurang dari
10 menit) siswa sudah dapat menyanyikan lagu yang kata-katanya ada
hubungannya dengan bahan pelajaran mereka;
- bagaimana menyajikan suatu ceritera atau dongeng secara menarik dengan
menggunakan puppets kepada siswa;
- bagaimana memberi contoh atau menjadi model untuk ucapan dan melakukan
action verbs.
Pemilihan dan pengembangan bahan: Sebagian besar guru menggunakan bahan
ajar dengan hanya mengikuti urutan yang ada di buku. Mereka sering mengatakan
kehabisan bahan sebelum tahun ajaran berakhir. Hal itu berarti guru masih kurang
terampil memilih, mengadaptasi, dan mengembangkan materi disesuaikan dengan
kebutuhan siswanya. Bahan ajar perlu dikembangkan, ditambah bila kurang, diganti bila
tidak sesuai, direvisi bila tidak benar dan diperbarui bila sudah tidak ada di lapangan.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 13
Bahan ajar dan kegiatan di kelas seharusnya dihubungkan dengan kehidupan dan
pengalaman nyata anak-anak.
Hadirin yang saya hormati!
Keluhan guru selalu terdengar: (1) kurang alokasi waktu untuk matapelajaran
bahasa Inggris (2 jam pelajaran seminggu) Sebenarnya 2 jam seminggu untuk siswa SD
sudah cukup asal guru dapat merencanakan kegiatan dengan membagi waktu secara
tepat; (2) jumlah murid yang terlalu besar dalam satu kelas. Jumlah siswa yang
banyak dalam satu kelas memang fakta di kelas sebagian besar sekolah di Indonesia; (3)
tidak dapat melaksanakan pembuatan media, alasannya tidak ada waktu, sulit, atau
mahal. Rasanya hal ini disebabkan mereka kurang kreatif dan kurang bisa meluangkan
waktu untuk mempersiapkan keperluan mengajar kelasnya sendiri.
Dalam kegiatan suatu pembelajaran tentu ada evaluasi atau penilaian oleh guru
untuk mengetahui pemerolehan belajar siswa. Dalam hal ini diperoleh informasi dari
guru dan hasil observasi sebagai berikut: sebagian besar guru (30,4%) melakukan enam
cara yang berbeda, yaitu latihan harian, tugas kelas, tugas rumah, ulangan sekolah,
ulangan umum bersama dan observasi/pengamatan. Sebagian lainnya (26,8%)
melakukan evaluasi dengan menggunakan lima cara, yaitu latihan harian, tugas kelas,
tugas rumah, ulangan sekolah, dan ulangan umum bersama. Ada hal yang meragukan,
apakah guru yang kualifikasinya “kurang” dapat melakukan evaluasi dengan benar.
Dari temuan penelitian selama tiga tahun dan juga hasil observasi pelatihan
singkat, para guru EYL di 10 daerah di Jawa dan Sumatra memang sebagian besar (+
80%) kualifikasinya masih belum memadai untuk menjadi guru bahasa Inggris di SD.
Hal ini juga ditemukan oleh Chodidjah (2000), pelatih dari British Council yang
menyatakan bahwa di daerah DKI hanya 20% guru yang benar-benar layak sebagai guru
EYL. Hal ini dapat dipahami sebab guru EYL memang tidak dipersiapkan secara matang
sebelumnya.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 14
Hadirin yang saya hormati!
Kalau kita lihat apa yang terjadi di Republik Korea Selatan tentang EYL di sekolah
dasar, kita bisa membandingkan persiapan gurunya. Bahasa Inggris menjadi
matapelajaran wajib di sekolah dasar sejak tahun 1997 dan dimulai di kelas 3 dengan
alokasi waktu 1 jam seminggu, yang kemudian sejak tahun 2001 menjadi 2 jam. Jumlah
SD di seluruh Korea Selatan ada 5700 dan yang 530 di Seoul. Semua kelas (23.000) di
Seoul dilengkapi dengan TV dan CD player oleh Samsung dan pelajaran bahasa Inggris
dilakukan dengan media tersebut. Gurunya juga mengikuti sambil melihat CD. Semua
materi dikembangkan dan diseleksi secara ketat oleh Dewan Guru, orang tua, dan
organisasi non-pemerintah, sehingga hanya ada 16 macam buku yang ditulis oleh ahli,
dosen, dan guru.
Untuk menjadi guru sekolah dasar seleksi sangat ketat. Dari lulusan SMA harus
mengikuti ujian nasional, kalau lulus 10% terbaik akan diuji tulis bentuk esei baru
kemudian dididik selama 4 tahun dengan gelar B.A.
Bagaimanakah di Indonesia? Untuk program D-2 PGSD untuk 2 tahun saat ini
sama dengan keadaan di Korea Selatan 23 tahun yang lalu. Tentang fasilitas (buku,
media, dll) jauh berbeda. Tidak mungkin pemerintah RI memfasilitasi 138.433 sekolah
dasar negeri (berapa kelas?) dan 10.083 SD swasta. Selain lokasi sekolah dan luas
negara, jumlah ethnic-groups di tanah air dengan bahasa yang berbeda juga merupakan
faktor yang tidak dapat diabaikan begitu saja.
5. Perangkat Pembelajaran
Hadirin yang saya hormati
Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa tidak ada silabus bahasa Inggris yang
sesuai untuk siswa SD, banyak buku disusun berorientasikan struktur, tema atau
kegiatan dan tidak disertai petunjuk guru. Maka dari itu, sebagai hasil akhir penelitian
saya beserta tim peneliti telah mengembangkan semua yang dibutuhkan guru. Perangkat
pembelajaran yang telah dihasilkan oleh tim peneliti berupa: 6 jilid buku ajar bahasa
Inggris untuk SD, yaitu buku “Learning by Doing” yang telah dilengkapi dengan silabus
dan daftar kompetensi bahasa Inggris yang harus dikuasai siswa untuk setiap kelas, dan
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 15
buku petunjuk guru. Selain itu, untuk memperlancar proses belajar mengajar dihasilkan
juga media berupa flashcards, 4 set puppets untuk mengajar ceritera/dongeng, 1 kaset
kumpulan nyanyian bahasa Inggris yang ada di dalam 6 jilid buku ajar, dan 2 contoh CD
model mengajar dengan lesson plan sederhana.
Silabus Pembelajaran Bahasa Inggris sebagai mata pelajaran muatan lokal juga
dikembangkan untuk SD kelas 1 sampai dengan kelas 6. Dalam silabus ini dicantumkan
kompetensi dasar atau keterampilan berbahasa apa yang akan dicapai dan daftar
kosakata untuk setiap jenjang atau kelas yang minimal perlu dikuasai siswa. Guru dapat
menambah bila memang siswanya membutuhkan.
Buku ajar yang diberi judul Learning by Doing jilid 1–6 dicetak oleh PT Grafindo
Media Pratama dalam bentuk yang cukup menarik atas permintaan peneliti yang juga
penulis, antara lain kualitas kertas, gambar dan dicetak berwarna. Buku itu berisi
berbagai macam kegiatan yang berdasarkan teori, konsep, pengalaman dan penelitian
sesuai untuk anak SD. Selain itu jenis materi juga cukup banyak, antara lain wacana
pendek, dialog, dongeng, nyanyian, permainan, dsb.
Buku Petunjuk Guru untuk pegangan guru diperlukan sebagai panduan dalam
mengimplementasikan buku ajar. Di dalamnya tercantum daftar kompetensi
keterampilan berbahasa yang direncanakan untuk dikuasai siswa.
Media, terdiri atas 100 flash cards berupa gambar binatang, benda, buah-buahan,
alat rumah tangga, pakaian, dsb. Saat ini flash cards disepakati akan dicetak berwarna
dan dikembangkan menjadi 200 buah, termasuk flash cards dengan ukuran kecil untuk
anak-anak yang belajar berpasangan dan kerja kelompok.
Selain flash cards, juga dibuat 4 set puppets yang isi ceriteranya ada di buku ajar.
Dengan membaca ceritera (story-reading) atau hanya diceriterakan (story-telling) guru
dapat memperjelas isi ceritera dengan menggunakan puppets. Siswa dapat memegang
puppets itu dan memerankannya bersama-sama dengan siswa lain (peers). Puppets ini
dibuat dari bahan yang cukup kuat dan dibuat berwarna supaya lebih menarik.
Banyak guru yang tidak tahu bagaimana menyanyikan lagu-lagu bahasa Inggris
yang ada di buku. Mereka memerlukan kaset rekaman nyanyian yang ada di buku ajar.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 16
Oleh karena itu, dibuat rekaman lagu-lagu tersebut agar guru dapat menyanyikannya dan
guru dapat mempersiapkan sebelumnya.
Selain kaset nyanyian, juga dibuat CD model mengajar. Guru dapat melihat CD
model mengajar, kemudian mengembangkan kegiatan sendiri sesuai kebutuhan. Lesson
plan sederhana sebagai acuan untuk setiap langkah kegiatan menyertai CD yang ada.
6. Pelatihan Guru
Hadirin yang saya hormati
Nasi sudah menjadi bubur, kebijakan sudah dilaksanakan dan banyak hal yang
cukup memprihatinkan. Sekarang bagaimana kita bisa membuat hal yang sudah terlanjur
ini menjadi lebih baik. Seperti kenyataan yang saya kemukakan di muka, harus ada
tindakan untuk memperbaiki program bahasa Inggris di SD. Satu hal yang perlu segera
ditangani adalah membantu guru untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan
berbahasa Inggris dan metodologi pengajaran untuk anak usia muda (6–12 tahun).
Dengan adanya “ledakan” program bahasa Inggris untuk anak, tidak hanya SD
bahkan TK dan play group belajar bahasa Inggris, ada permintaan yang banyak untuk
guru bahasa Inggris. Maka pelatihan untuk guru EYL perlu direncanakan dengan baik.
Sebenarnya Wallace (1995) menawarkan tiga bentuk pelatihan guru yang cukup banyak
dikenal orang, yaitu: (1) pelatihan oleh ahli dan guru melihat, menirukan teknik-teknik
yang didemonstrasikan dengan mengikuti petunjuk pelatih; (2) model ilmu terapan,
peserta pelatihan menerima ilmu/teori dan diterapkan, kemudian diperbaiki secara
periodik berdasarkan temuan-temuan pengetahuan yang ada; (3) model refleksi, peserta
pelatihan telah terbiasa dengan konsep, istilah, temuan riset, teori, dan keterampilan
yang banyak dikenal. Seorang guru bahasa Inggris untuk anak-anak seharusnya dapat
berbahasa Inggris dengan baik, dapat mengelola kegiatan individual, berpasangan atau
berkelompok. Setelah kegiatan dipraktikkan dapat dilakukan refleksi untuk melihat
apakah yang telah dilakukan dapat berjalan dengan baik atau ternyata tidak seperti yang
diharapkan.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 17
Hadirin yang saya hormati!
Dalam kondisi pendidikan kita seperti sekarang, saya beserta tim peneliti
menemukan suatu cara pelatihan singkat (7–8 jam) untuk guru-guru SD yang mengajar
bahasa Inggris tetapi tidak memiliki latar belakang pendidikan bahasa Inggris. Pelatihan
diawali dengan kegiatan pemberian informasi untuk membuat mereka memahami dasar
pemikiran EYL di SD dengan mengenalkan kebijakan terkait untuk membuka wawasan
mereka.
Selanjutnya, pelatih mulai mendemokan beberapa teknik praktis mengajar bahasa
Inggris untuk anak-anak, misalnya pengenalan kosa kata baru; berceritera untuk
keterampilan menyimak yang langsung diikuti dengan keterampilan “berbicara” atau
“menulis”. Kata-kata dipilih yang diperkirakan bermakna bagi siswa. Pengulangan kosa
kata untuk memahami teks atau isi ceritera disampaikan dengan menggunakan media,
yaitu dengan alat bantu puppets.
Dalam kegiatan pelatihan, guru langsung dilibatkan dan langsung diajak bernyanyi
dan bertanya jawab seperti apa yang harus mereka lakukan kelak terhadap siswanya.
Setelah selesai beberapa teknik mengajar, peserta kita latih membuat media sederhana,
seperti flash cards atau flip cards. Hasilnya dipakai untuk dicobakan di muka peserta
yang lain agar tahu bagaimana memanfaatkan media yang dibuat sendiri. Ternyata
peserta sangat aktif dan menjadi tidak malu karena sejak awal pelatih berinteraksi
langsung dengan peserta (guru SD).
Pada akhir kegiatan guru mengisi format evaluasi untuk menjaring data diri
mereka, persepsi dan pendapat setelah mengikuti pelatihan selama satu hari penuh.
Hampir seluruh peserta menyatakan perlu ada pelatihan semacam itu lagi dengan teknikteknik
lain, termasuk penilaian dan kegiatan di luar kelas. Peserta berpendapat bahwa
pelatihan praktis semacam itu yang mereka butuhkan. Pelatihan yang komunikatif dan
bermanfaat bagi mereka untuk langsung mereka terapkan di kelas bahasa Inggris yag
mereka bina di sekolah masing-masing.
Banyak ahli sangsi akan hasil pelatihan semacam ini. Apa arti pelatihan 7–8 jam?
Mengapa hanya sehari? Banyak yang harus dipertimbangkan: dana untuk copy bahan,
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 18
bahan media, konsumsi, dan sebagainya. Namun, kami telah melakukan lebih dari 10
kali di 10 Kota/Kabupaten dengan jumlah peserta seluruhnya 1096 orang. Kami percaya
walaupun sedikit tentu ada manfaatnya bagi peserta guru. Mereka sangat membutuhkan
“model” yang langsung dapat mereka lihat dan dicobakan sendiri sesuai kebutuhan.
Bahan pelatihan diambil dari perangkat pembelajaran yang dikembangkan sebagai hasil
penelitian pengembangan. Hasil ini dimanfaatkan dan disebarkan dalam bentuk
pelatihan guru.
Pelatihan kedua adalah semacam short course tentang EYL dengan materi yang
sudah disiapkan yang mencakup karakteristik anak, kebijakan dan beberapa hasil
penelitian. Selain itu juga diulas pendekatan learning by doing dengan diberi contohcontoh
dengan menggunakan media. Keterampilan bahasa terpadu, membaca ceritera,
menyanyi dan melakukan permainan. Membuat media sederhana dan cara
menggunakannya juga dilatihkan. Tatap muka untuk diskusi bahan, dilanjutkan dengan
keterampilan praktis dan modeling. Peserta memperoleh sertifikat setelah mengikuti
pelatihan dengan lengkap. Peserta yang pernah ikut kegiatan ini adalah dosen dan
mahasiswa EYL.
Ketiga, adalah pelatihan pre-service yang ditawarkan dalam bentuk matakuliah
pilihan yang berbobot 4 sks. Dalam perkuliahan ini sebenarnya mahasiswa sudah tahu
pokok bahasan yang mana yang merupakan teori dan yang mana untuk pelatihan
praktisnya. Untuk tugas-tugas praktis, mahasiswa melakukan kegiatan micro-teaching
dengan menghadirkan beberapa siswa SD. Pokok bahasannya sama dengan pelatihan
kedua. Bedanya adalah untuk akhir perkuliahan calon guru harus banyak membaca dan
mengembangkan lesson plan untuk dipakai micro-teaching dengan anak-anak SD kelas
4 atau 5.
Pelatihan keempat adalah pelatihan yang ditekankan pada rekonstruksi mata
kuliah: (1), peserta adalah wakil dari Jurusan Bahasa Inggris di perguruan tinggi yang
berkumpul berlatih di tingkat nasional, (2) kemudian mereka akan pulang ke tempat
masing-masing dan menjadi penatar guru; (3) terakhir kita latih guru-guru agar dapat
mengalami sendiri dan melihat peserta yang kinerjanya baik dapat dijadikan model
untuk membantu guru-guru lain.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 19
Hadirin yang saya hormati!
Demikianlah model-model pelatihan untuk guru yang dapat segera dilakukan
melalui kegiatan pelatihan oleh Dinas Pendidikan setempat dengan Tim EYL atau dalam
bentuk kegiatan One-day Workshop dengan dana dipikul bersama. Kegiatan pelatihan
dapat melalui lembaga yang ada melalui kegiatan pengabdian kepada masyarakat.
Kesimpulan dan Saran
Hadirin yang saya hormati
Berdasarkan uraian di muka dapat saya ambil beberapa kesimpulan sebagai
berikut.
Pertama, bahan ajar bahasa Inggris untuk SD cukup banyak di pasaran, namun
tidak banyak yang memenuhi syarat untuk dipakai sebagai buku pegangan siswa di
kelas. Oleh karena itu, guru harus mampu dan terampil memilih buku dengan
mempertimbangkan kesesuaian dengan tujuan, isi, bahasa, dan tingkat kesulitan untuk
siswa.
Kedua, pengajaran bahasa Inggris di SD telah dilaksanakan dengan berbagai
macam kendala dan permasalahannya, berarti anak-anak di Indonesia saat ini belajar
bahasa Inggris lebih awal dan mereka lebih lama belajar bahasa Inggris. Oleh karena itu,
“rasa senang” siswa belajar bahasa Inggris perlu dipertahankan.
Ketiga, sebagian besar guru yang mengajar bahasa Inggris di SD belum memiliki
kemampuan dan keterampilan berbahasa Inggris yang memadai untuk berperan sebagai
guru bahasa asing di sekolah dasar karena sebagian besar (+ 80%) mereka tidak
memiliki latar belakang pendidikan bahasa Inggris.
Keempat, belum tersedia silabus bahasa Inggris untuk SD yang dilengkapi dengan
bahan ajar, petunjuk guru, dan medianya. Hasil yang dikembangkan Tim Peneliti RUT
VIII tahun 2001 sampai dengan 2003, dapat dipakai sebagai modal untuk disesuaikan
dengan kebutuhan setempat.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 20
Kelima, belum meratanya matakuliah English for Young Learners di Programprogram
Pendidikan Bahasa Inggris di Perguruan Tinggi. Untuk standar minimal perlu
ada pertemuan nasional merekonstruksi matakuliah tersebut.
Berdasarkan tinjauan di muka ada beberapa saran yang ingin saya ajukan sebagai
berikut.
Pertama, perlu ada kriteria minimum yang dapat diikuti oleh penulis buku
pelajaran bahasa Inggris, misalnya perlu mengikuti rambu-rambu penulisan yang
dikembangkan oleh Pusat Perbukuan Depdiknas. Akan lebih baik jika ada sertifikasi
penulisan buku ajar yang dilakukan oleh lembaga yan berwenang.
Kedua, “rasa senang” belajar bahasa Inggris siswa perlu dipertahankan dengan
menciptakan situasi belajar yang menarik, menggunakan teknik praktis yang bervariasi
seperti nyanyian, dongeng, permainan dengan menggunakan alat peraga/media yang
sesuai dengan materi pelajaran (flash cards, puppets, dan kaset).
Ketiga, kerjasama antara Depertemen Pendidikan, Perguruan Tinggi (LPM, Lemlit,
Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris) dan lembaga lain yang terkait untuk melakukan
kegiatan-kegiatan pelatihan yang tujuannya meningkatkan kemampuan dan keterampilan
berbahasa Inggris para guru SD terutama yang tidak mempunyai latar belakang
pendidikan bahasa Inggris. Mereka harus dilatih terutama penguasaan bahasa, misalnya
ucapan yang benar, tata bahasa, serta pilihan kata.
Keempat, perangkat pembelajaran bahasa Inggris yang terdiri atas silabus,
petunjuk guru, buku Learning by Doing, media yang telah saya kembangkan bersama
tim perlu disosialisasikan secara lebih meluas untuk model atau contoh yang diharapkan
dapat dimanfaatkan oleh guru di lapangan.
Kelima, perlu segera diadakan lokakarya nasional untuk merekonstruksi mata
kuliah EYL agar dapat dikembangkan bersama standar minimal yang perlu dipenuhi
dalam mata kuliah tersebut (pokok bahasan, referensi, kegiatan, dan sebagainya).
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 21
Penutup
Hadirin yang saya hormati!
Pada kesempatan ini, perkenankanlah sekali lagi saya memanjatkan puji syukur
kepada Allah SWT, atas hidayah, petunjuk, dan karunia-Nya yang selalu saya terima
selama ini. Perkenankan saya menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih yang
tak terhingga kepada semua pihak yang telah memungkinkan saya menyampaikan pidato
pengukuhan ini.
Kepada pemerintah Republik Indonesia, saya menyampaikan terima kasih atas
kepercayaannya untuk mengangkat saya dalam jabatan Guru Besar. Kepada Rektor
beserta segenap Pimpinan Universitas Negeri Malang, Dekan Fakultas Sastra beserta
segenap Pimpinan dan Staf Tata Usaha Fakultas, Direktur, Staf Dosen dan Tata Usaha
Program Pascasarjana, Ketua beserta segenap Pimpinan Lembaga di Universitas Negeri
Malang, dan segenap Staf Perpustakaan Pusat UM, Ketua beserta seluruh rekan-rekan
dosen Jurusan Sastra Inggris, saya menyampaikan terima kasih atas kesempatan dan
bantuan yang diberikan kepada saya untuk berkarya dan mengembangkan diri sehingga
mencapai keadaan sekarang ini. Juga ucapan terima kasih kepada Komisi Guru Besar,
Senat Universitas atas persetujuan dan kesediaannya menerima saya sebagai
anggotanya.
Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada semua guru saya, mulai dari
sekolah dasar (dulu sekolah rakyat) sampai perguruan tinggi yang telah membimbing
dan menanamkan pengertian, nilai, dan pengetahuan serta mendorong mengembangkan
kemampuan dan kepribadian saya. Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada
segenap teman dan sahabat saya, teman kuliah, teman dalam segala kegiatan akademik
terutama dari Direktorat Menengah Umum, TK dan SD; Menristek; dan Universitas
Negeri Yogyakarta (eks. UP3SD); serta tim peneliti, Unit EYL dan CTL yang telah
membuka wawasan saya tentang masalah-masalah pendidikan, terutama dalam
metodologi pengajaran bahasa Inggris di pendidikan dasar.
Pada kesempatan ini saya juga menyampaikan penghargaan dan rasa terima kasih
kepada semua siswa saya di SMP dan SMU serta mahasiswa S1, S2, dan S3 yang telah
membuat saya semakin menekuni bidang saya, tanpa mereka saya bukan seorang guru.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 22
Tak lupa kepada anak-anak dan guru-guru SD yang telah membantu dan berpartisipasi
dalam penelitian dan kegiatan akademik terkait.
Pada kesempatan ini pula secara khusus saya sampaikan rasa terima kasih dan
hormat saya kepada Almarhum Prof. H. Nuril Huda, M.A., Ph.D. dan Almarhum Prof.
Suseno Kartomihardjo, M.A., Ph.D yang telah menyampaikan pesan akademik dan
persahabatan yang tulus beberapa hari sebelum beliau berpulang menghadap Allah swt.
Rasa hormat dan terima kasih juga saya tujukan kepada Kepala Sekolah yang telah
membina saya menjadi guru, terutama kepada Bapak Soeroto dan Bapak Sudarminto
yang sampai saat ini masih mengabdikan diri dan aktif di yayasan dan dunia pendidikan.
Pada kesempatan ini sudah selayaknya saya menyampaikan rasa terima kasih dan
cinta yang paling dalam kepada orang tua saya, kepada ayah dan ibu saya yang telah
dengan penuh kasih sayang, kesabaran, pengorbanan, dan pendidikan yang tak ternilai
serta memberikan makna dalam kehidupan saya dan saudara-saudara saya.
Pada kesempatan yang sangat berharga ini perkenankan saya meyampaikan rasa
terima kasih yang tak terhingga kepada kakak, Dra. Lestari Rahayu, Dipl. TESL yang
telah memberikan segala kasih sayang dan perhatian kepada saya dan semua adik-adik
sejak ditinggal orang tua sampai saat ini. Kepada adik-adik, Sabartini, Baktini, Rukmini,
Nur, Iniek, Kus, dan Cahyo beserta semua saudara ipar, kemenakan, dan cucu terima
kasih atas segala bantuan dan kehangatan persaudaraan. Marilah kita syukuri bahwa kita
sembilan bersaudara beserta keluarga selalu erat, hangat, dan rukun seperti yang
diamanatkan oleh almarhum orang tua kita.
Kepada semua sanak keluarga anggota keluarga besar Martodihardjo, M. Djaelani,
dan Siswoprayitno juga saya sampaikan terima kasih dan penghargaan yang sedalamdalamnya
yang secara langsung maupun tidak langsung telah memberikan kasih sayang
dan bantuan dalam berbagai hal dalam hidup saya.
Terakhir, saya menyampaikan terima kasih dan penghargaan secara khusus kepada
teman, sahabat waktu kecil (1952–1965), yang sekarang adalah suami tercinta, dr. H.
Eko Suyanto, Sp.A. yang telah dengan sabar mendampingi saya baik dalam suka
maupun duka, senantiasa membantu dalam berbagai masalah serta mendorong saya
untuk meningkatkan karier. Dalam pelaksanaan tugas beberapa tahun terakhir ini tidak
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 23
pernah keberatan dan selalu merestui kepergian saya, ke luar kota, ke luar Jawa, bahkan
ke luar negeri. Untuk itu, pada kesempatan yang sangat bermakna ini saya minta maaf
“terlalu sering” meninggalkan tugas. Kepada anak-anak dan menantu terima kasih atas
segala pengertiannya dan khusus untuk cucu Dhea dan Oli yang ikut menambah data
faktual EYL. Ya, Allah, terima kasih atas karunia yang telah Engkau limpahkan kepada
keluarga kami. Kabulkanlah segala do’a kami ya Allah. Amin ya Robbal ‘alamin.
Sekian dan terima kasih
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh
DAFTAR PUSTAKA
Arends, Richard I. 1998. Learning to Teach. Singaope: Mc. Graw-Hill International
Editions
Brown, James Dean. 1995. The Elements of Language Curriculum. Boston: Heinle &
Heinle Publishers
Brumfit, Christopher; Jayne Moon, & Ray Tongue (eds). 1991. Teaching English to
Children: From Practice to Principle. London: Harper Collins Publishers
Cameron, Lynne. 2001. Teaching Language to Young Learners. Cambridge: Cambridge
University Press.
Chamot, Anna Uhl. 1987. Toward a Functional ESL Curriculum in the Elementary
School, in Long, Michael H. & Richards, Jack C. (eds), Methodology in TESOL.
New York: Newbury House Publishers
Chodidjah, Itje. 2000. Pedoman Mengajar Bahasa Inggris di Sekolah Dasar di
Indonesia. Jakarta: British Council
Curtain, Helena and Pesola, Carol A.B. 1994. Languages and Children. New York:
Longman Publishing Group
Fillmore, Lily Wong and Catherine Snow. 2000. What Teachers Need to Know About
Language. Washington D.C.: ERIC Clearinghouse on Languages and
Linguistics
Finnochiaro, Mary and Bonomo, Michael. 1973. The Foreign Language Learners: A
Guide for Teachers. New York: Regents Publishing Company, Inc.
Hammerly, Hector. 1982. Syanthesis in Second Language Teaching. Blaine: Second
Language
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 24
Jackson, Anthony W. & Davis, Gayle A. 2000. Turning Points 2000. New York:
Teachers College Press
Moon, Jayne. 2000. Children Learning English. Oxford: Macmillan Publishers Limited.
Nissani, Helen. 1993. Early Childhood Programs for Language Minority Students.
Occasional Paper. Washington D.C.: National Clearinghouse for Bilingula
Education
Orlich, Donald C. 1998. Teaching Strategies. Boston: Houghton Miffin Company.
Philips, Sarah. 1995. Young Learners. Oxford: Oxford University Press.
Ramadhy A. Sufyan. 2002. Pembelajaran Berbasis Cara Kerja Otak. Bandung: Puslit
Otak dan Pembelajaran
Reilly, Vanessa & Ward, Sheila M. 1997. Very Young Learners. Oxford: Oxford
University Press
Richards, J.C. 2001. Curriculum Development in Language Teaching. London:
Cambridge University Press
Rixon, Shelagh (ed.). 1999. Young Learners of English: Some Research Perspectives.
Harlow: Pearson Education Ltd.
Scott, Wendy A. and Ytreberg, Lisbeth H. 1992. Teaching English to Children. New
York: Longman
Suyanto, Kasihani E.S. 2003. Qualification of EYL Teachers in Some Regions in
Indonesia. Makalah pada International Conference TEFLIN. Bandung October,
21 – 23
Suyanto, Kasihani E.S. 2003. Fungsi bahasa Inggris. Makalah disampaikan pada
Lokakrya pembelajaran Bilingual SD kelas 4 dan 5 mata pelajaran Matematika
dan IPA
Suyanto, Kasihani K.E and Chodidjah Itje. 2002. The Teaching of English in Primary
Schools: The Policy, Implementation and Future Directions. A Paper presented
at TEFLIN Conference, Surabaya, 2002.
Suyanto, Kasihani K. E.; Rachmayanti, Sri; Rahayu, Lestari. 2003. Sosialisasi Model
Pembelajaran Bahasa Inggris Muatan Lokal di Sekolah Dasar. RUT. VIII.3.
MENRISTEK RI dan Lemlit UM
Suyanto, Kasihani K. E.; Sulistyo, Gunadi H; Rachmajanti, Sri. 2002. Implementasi
Paket Model Pembelajaran Bahasa Inggris Sebagai MULOK di SD. Laporan
Penelitian RUT VIII.2. MENRISTEK RI dan Lemlit UM
Suyanto, Kasihani K. E.; Sulistyo, Gunadi H. 2001. Pengembangan Model
Pembelajaran Bahasa Inggris Sebagai MULOK di SD. Laporan Penelitian RUT
VIII.1. MENRISTEK RI dan Lemlit UM
Suyanto, Kasihani K.E. 1997. Teaching English to Young Learners in Indonesia. In E.
Sadtono (ed.), The Development of TEFL in Indonesia. Malang: Penerbit IKIP
Malang.
Pengajaran Bahasa Inggris di Sekolah Dasar 25
Suyanto, Kasihani K.E. 2000. Senang Belajar Bahasa Inggris di Sekolah Dasar:
Penelitian 10 Provinsi di Indonesia. Malang: Lemlit UM
Suyanto, Kasihani K.E. 2000. Studi Banding: kebijakan Pengajaran Bahasa Inggris di
Sekolah Dasar di Korea Selatan dan di Indonesia.
Ur, Penny. 1996. A Course in Language Teaching. Cambridge: Cambridge University
Press
Vale, David & Feunteun, Anne. 1995. Teaching Children English. Cambridge:
Cambridge University Press
Vygotsky, L.S. 1986. Thought and Language. Cambridge, M.A.: The MIT Press
Wallace, Michael J. 1995. Training Foreign Language Teachers. Cambridge:
Cambridge University Press
Wood, Karlyn E. 2001. Interdisciplinary Instruction
Wright, Andrew. 1993. Pictures for Language Learning. Cambridge: Cambridge
University Press
Wright, Andrew. 1995. Story telling with Chlidren. Oxford: Oxford University Press
Wright, Andrew. 1997. Creating Stories With Children. Oxford: Oxford University
Press

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Blog Id SEJATI. Copyright 2011 All Rights Reserved Free Wordpress Templates by Brian Gardner Blogger Templates presents HD TV Fringe Streaming. Featured on Wedding Photographers Singapore.